ERAMAHDI.NET

Khamis, 13 September 2012

SESUATU YANG LEBIH BAIK DARI INSURAN DAN TAKAFUL. - BAHAGIAN 1




Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. 
Tiada daya dan upaya melainkan dengan pertolongan-Nya

Dari Umar r.a. katanya; "Siapa yang hafaz sebuah hadis dari Nabi SAW  berkenaan fitnah?" Jawab Huzaifah, Aku mendengar baginda bersabda: "Fitnah seorang dalam keluarga, dalam hartanya dan tetangga dapat ditutup (dihapuskan) oleh solat, puasa dan sedekah." 
(Hadis Riwayat Bukhari)



Ini adalah kisah benar!

Ali Muhammad (Bukan nama sebenar) merupakan seorang kakitangan kerajaan berjawatan tetap dan dalam masa yang sama juga merupakan seorang perunding takaful separuh masa bagi sebuah syarikat yang ternama di Malaysia. Beliau baru sahaja menceburkan diri sebagai perunding takaful selama setahun.

Sebelum  Ali Muhammad  menceburkan diri sebagai perunding takaful, pada waktu itu isterinya masih bekerja dan sedikit sebanyak telah membantu meringankan beban perbelanjaan keluarga termasuk seorang anak sulong yang baru mencecah usia 5 bulan. Namun setelah  Ali Muhammad  menjadi perunding Takaful,  Ali Muhammad  telah memujuk isterinya agar berhenti kerja dan menjaga anak kerana selama ini mereka duduk berjauhan,  Ali Muhammad  di selatan semenanjung dan isterinya di Sepang, Selangor. Tambahan pula  Ali Muhammad yakin dengan kerjaya sambilannya sebagai perunding takaful akan dapat meringankan beban perbelanjaan apabila isterinya berhenti kerja kelak.
Akhirnya si isteri akur dan setuju untuk berhenti kerja dan menjadi suri rumah sepenuh masa di Johor Bahru.

Namun, selepas 5 bulan isterinya berhenti kerja dan menjadi suri rumah di Johor Bahru,  Ali Muhammad  pula telah mendapat berita kenaikan pangkat dan akan ditukarkan ke Putrajaya. Timbul rasa menyesal pula kerana rumah yang disewa oleh isteri di Sepang semasa bekerja di sana tidak jauh dari Putrajaya tempat beliau dinaikan pangkat. Kalaulah dia tahu yang dia akan dinaikkan pangkat dan ditukarkan ke Putrajaya, tentu  Ali Muhammad  tidak akan suruh isterinya berhenti kerja. Isterinya juga menyalahkan  Ali Muhammad  kerana keputusan tersebut dianggap tidak tepat.  Ali Muhammad  menjadi serba salah dan bingung dengan keadaan itu. Dia bingung sama ada hendak menerima atau menolak tawaran kenaikan pangkat tersebut

Akhirnya dia memilih untuk menerima tawaran kenaikan pangkat tersebut dan berpindah bersama isteri dan anak ke rumah sewa di Sepang dan berulang alik dari situ ke Putrajaya tempat kerjanya yang baru.

Menjadi perunding takaful secara part time bukannya mudah. Kena jaga prestasi jualan dan dalam masa yang sama terikat dengan komitmen kerja di pejabat.  Ali Muhammad  sedar akan perkara ini dan ia sememangnya memeningkan memandangkan dia masih lagi baru di dalam bidang takaful. Adakalanya dia menjadi stress memikirkan perkara ini kerana telah banyak modal dihabiskan sebagai perunding takaful namun pelanggan tidak juga bertambah. Sudahlah isteri tidak bekerja.  Ali Muhammad  memamg benar-benar tertekan dan mudah sahaja beliau menjadi seorang yang pemarah dan sering mengeluh

Pada suatu hari iaitu pada hari Jumaat,  14 Syaaban 1432 Hijrah / 15 Julai 2011,  Ali Muhammad  telah pergi ke Seremban bersama isteri dan anak atas urusan dengan pejabat peguam bagi proses pembelian rumah yang beliau duduki dan menyewa di Sepang. Ini adalah rumah pertama beliau. Semasa beliau cuba memasuki sebuah kawasan parkir berbayar di bandar Seremban, penghalang parkir telah gagal berfungsi dan tidak naik seperti biasa.



Oleh kerana palang tidak naik,  Ali Muhammad  pun mengundurkan kereta dengan penuh berhati-hati dan perlahan sekali. Semasa hendak mengundurkan kereta, tiba-tiba dia ternampak melalui cermin pandang belakang akan kelibat seorang penunggang motosikal yang tiba-tiba muncul dan berada di belakang keretanya. Lalu penunggang motosikal tersebut terus menghampiri  Ali Muhammad  dan mengetuk pintu cermin kereta dan memandang dengan perasaan tidak puas hati dan marah.  Ali Muhammad  pun turunkan cermin kereta dan memandang tepat muka penunggang motosikal tersebut. Rupanya seorang apek tua dalam usia lebih kurang dekat 60 tahun

Ali Muhammad yakin yang dia tidak melanggar apek tua tersebut kerana tidak ada sebarang tanda kerosakan pada motosikalnya dan apek tua ersebut tidak pula terjatuh, jauh lagi tercedera. Tiba-tiba apek tua tu pun bersuara .."Ini sapa mau ganti? Sapa mau ganti?" Dia terkejut dan jadi bingung seketika. Diperhatikan apek tua itu dari atas ke bawah, namun tiada apa-apa yang rosak pada motosikalnya dan apek tu pun tidak cedera. Lalu dia pun membuka mulut.. Mau ganti apa? Lu ok je nampak.. moto tak de rosak pun". Apek tua tu sekali lagi bersuara. " Ni sapa mau ganti? sambil menunjukkan ke arah bahagian hadapan  mud guard.


"Eh apek, ini cat calar sikit je, pergi polish sudah boleh hilang la. Apa pasal saya mau ganti pula. Lagi pun bukan saya yang langgar, you yang langgar saya" bentak  Ali Muhammad  bengang. Tapi apek tua tu tetap tak puas hati. Sekali lagi apek tu bersuara. Kali ni lebih tegas dan diulang tiga kali. "Ni sapa mau ganti? Sapa mau ganti? Sapa mau ganti?".  Ali Muhammad  semakin bertambah geram dengan sikap apek tua tu dan hampir sahaja dia mengeluarkan kata-kata kesat. "Eh eh orang tua ni" bisik hatinya. Namun dia cuba mengawal emosi dan menahan marah yang sedang membuak-buak. Dengan muka yang berkerut,  Ali Muhammad pun mengeluarkan dompet lalu memberikan apek tua tu RM10. "Nah, ambil ni!

Tanpa berlengah, apek tua tu mengambil duit tersebut dan terus sahaja memecut tanpa mengucapkan sepatah kata dan terima kasih. "Eeeee orang tua ni, betul ke tidak dia ni. Geramnya aku!" Jerit  Ali Muhammad  di dalam hati. Kemarahannya semakin membuak. Mukanya merah padam. Namun diahanya diam membisu menahan kemarahan. Dipandangnya wajah isteri dan anaknya. Masing-masing diam membisu dan tidak berkata sepatah apa pun. Setelah diam seketika, mereka sekeluarga pun beredar dari tempat tersebut dan terus menyambung urusan sehingga selesai.

Setelah selesai urusan di pejabat peguam di Seremban,  Ali Muhammad  pun bertolak pulang ke Sepang. Namun hatinya masih berasa marah dengan kejadian yang berlaku  Padanya apek tua tersebut tidak patut melayannya begitu dan rasa seolah-olah telah ditipu dan dipermainkan. Hatinya benar-benar tidak tenteram dan marah dan dadanya terasa amat sempit sekali. Begitulah keadaannya disepanjang perjalanan dari pejabat peguam sehinggalah hampir ke susur keluar Plaza Tol Seremban.

Namun entah tiba-tiba hati  Ali Muhammad  terdetik dan seperti  ada sesuatu yang berbisik di hatinya agar memaafkan kelakuan Apek tersebut dan menghalalkan sahaja wang RM10 yang diberikan dengan niat sedekah dan bersangka baik. Siapa tahu mungkin apek tersebut dalam keadaan terdesak dan memerlukan wang. Lantas diapun menurut kata hatinya. Tiba-tiba segala rasa kemarahan yang dipendamkan hilang secara tiba-tiba dan dadanya yang sebelum ini berasa sempit terasa begitu lapang sekali selapang-lapangnya. Terasa seperti beban yang teramat berat dipikul tadi hilang entah ke mana. Sungguh ajaib. Jika sebentar tadi mukanya berkerut dan merah padam menahan kemaharan kini wajahnya mampu tersenyum dan ceria kelegaan dan kepuasan. Dia akhirnya berasa tenang dan tenteram sekali dan dalam keadaan tersebut dia memandu  keluar dari plaza tol Seremban menghala ke Nilai.



Semasa di dalam perjalanan di lebuhraya utara selatan di kawasan Seremban - Nilai, berlaku satu keadaan yang tidak diduga. Sewaktu memecut keretanya hampir 100 kilometer sejam, tiba-tiba tayar belakang sebelah kanan sebuah lori ayam (lebih kurang 1 tan berat) yang berada di hadapan tercabut dan melayang. Pada waktu itu, kenderaannya berada di lorong tengah mengekori lori tersebut dalam jarak 6-7 meter di hadapannya. Dengan spontan  Ali Muhammad pun menekan brek dan memperlahankan kenderaan. Dia dan isterinya dapat melihat jelas bagaimana tayar lori tersebut melayang dan melantun masuk ke lorong paling kanan lebuh raya. Dia sempat menjeling cermin sisi belakang dan melihat tayar lori tersebut masuk kawasan rumput yang memisahkan lebuh raya menuju ke Utara dan Selatan.  Pada awalnya dia memang mahu memotong lori tersebut, tetapi mujur tindakannya lewat sedikit pada saat tayar lori tersebut tercabut. Mujur juga disebelah lorong paling kanan tiada sebarang kenderaan. Jika tidak sudah tentu akan berlaku kemalangan yang dahsyat dan mengerikan.

Saiz lori 1 tan


Keadaan gawat masih berterusan. Kali ini  Ali Muhammad  melihat lori yang penuh dengan ayam di dalam raga dihadapannya berada dalam keadaan terhoyong hayang ke kiri dan ke kanan seperti hendak terbalik. Percikan api dilihat jelas pada jalan. Jika ikut logik dan hukum fizik lori tersebut mudah terbalik kerana membawa lebih muatan. Ajaibnya entah macam mana pemandu lori dapat mengawal keadaan dan berjaya masuk dan berhenti dilorong kecemasan. Mujur juga tiada kenderaan yang lalu pada sebelah kiri lorong lebuh raya. Kejadian tersebut benar-benar mencemaskan dia dan isterinya. Terasa jantung berdegup kencang. Semuanya berlaku begitu pantas. Namun syukur semuanya selamat dan tiada sebarang kecederaan dan kejadian yang tidak diingini berlaku. Akhirnya mereka berjaya sampai kerumah dengan selamat dan  Ali Muhammad  sempat menunaikan solat Jumaat di masjid berdekatan.


Tidak lama selepas itu, bulan Ramadhan pun menjelma. Seperti biasa  Ali Muhammad  akan sentiasa runsing memikirkan kerja Part Timenya sebagai perunding takaful. Pada suatu hari di bulan Ramadhan, dia melakukan operasi pembersihan disebuah bilik perpustakaan kecil di pejabat bersama rakan setugas. Perpustakaan tersebut tidak berfungsi lagi dan hanya menjadi tempat menyimpan dokumen dan buku-buku lama yang tidak digunakan . Setiap buku dan dokumen yang dijumpai pasti akan membelek dengan teliti dan mengambil masa yang lama untuk diasingkan. Ini kerana dia memang seorang yang gemar membaca. Tiba-tiba dia terpandang sebuah buku berwarna merah jambu yang tebal isinya. Tanbihul Ghafilin (Peringatan bagi yang lupa) Jilid 1 & 2. Begitulah tajuknya.

"Eh, ini buku agama rupanya. Tebal betul buku ni"  bisik hati  Ali Muhammad. Sepanjang 30 Tahun usianya dia tidak pernah melihat dan membaca buku agama setebal 1014 muka surat. dia kemudiannya mengambil buku tersebut untuk dibaca dirumah.




Setelah beberapa hari menyimpan buku tersebut dirumahnya, kemudian barulah berkesempatan untuk membaca. Pada suatu malam di pertengahan bulan puasa,  Ali Muhammad  mengambil kitab tersebut lalu terus sahaja membuka pertengahan kitab tersebut secara tidak sengaja. Tertulis di muka surat 465 bertajuk BAB SEDEKAH DAPAT MENGHINDARKAN BALA DARI YANG BERSEDEKAH

Abu-Laits Assamarqandi meriwayatkan dengan sanadnya dari Abul-Faraj Al-Azdi berkata : Nabi Isa a.s berjalan di suatu dusun, sedang didusun itu ada tukang penatu, maka penduduk dusun itu berkata : Ya Isa, tukang penatu itu  selalu merobekkan pakaian kami, lalu ditahannya, kerana itu doakan kepada Allah semoga ia tidak dapat membawa bungkusan baju-baju itu ke rumahnya. Maka Nabi Isa a.s berdoa: Ya Allah, jangan engkau kembalikan ia dengan bungkusan itu, maka pergilah tukang penatu itu untuk menatu pakaian dan membawa tiga potong roti, tiba-tiba seorang Abid yang biasa bertapa di bukit memberi salam kepada tukang penatu dan bertanya: Apakah engkau mempunyai roti untuk kau berikan kepadaku, atau perlihatkan saja kepadaku untuk dicium baunya sebab aku tidak makan sejak lama, maka langsung diberikan sepotong roti, maka berdoa si Abid : Ya Qashar gahafara' Allah laka dzanbaka wathahhara qalbaka (semoga Allah mengampunkan dosamu dan mensucikan hatimu)
Maka diberikan sepotong lagi, maka didoakan : Ghafara Allahu laka ma taqaddama min dzanbika wama ta'akhkhara (Semoga Allah mengampunkan bagimu dosamu yang alalu dan yang akan datang) lalu diberi sepotong roti, lalu ia berdoa: Ya qashshar bana Allahu laka Qashran filjannati (Semoga Allah membangun untukmu gedung di sorga). Maka kembali tukang penatu di waktu sore selamat. Ketika orang dusun melihat tukang penatu kembali selamat, langsung mereka lapor kepada Nabi Isa a.s bahawa tukang penatu itu telah kembali selamat. Nabi Isa a.s berkata: Panggilah ia ke sini, dan ketika datang menghadap nabi Isa beliau ditanya : Apakah engkau kerjakan hari ini hai tukang penatu? Jawabnya: Saya tadi didatangi seorang Abid yang biasa beribadat di atas bukit, dan minta makanan kepadaku, maka saya berikan kepadanya tiga potong rotiku, dan pada tiap potong ia berdoa. Nabi Isa berkata: Coba serahkan kepadaku bungkusanmu untuk aku lihat, maka ketika dibuka oleh Nabi Isa a.s terdapat didalamnya ular yang hitam terikat mulutnya dengan kendali besi. Nabi Isa a.s bertanya: Hai ular. Jawabnya: Labbaika ya Nabiya Allah. Tidakkah kau diutus untuk orang ini? Jawabnya: Benar. Tetapi ketika ia kedatangan Abid dari bukit dan minta makan kepadanya, maka tiap roti yang diberikan kepadanya berdoa dan diaminkan oleh malaikat maka Allah mengutus Malaikat datang untuk mengendalikan aku dengan kendali besi. Maka nabi Isa a.s berkata: Hai tukang penatu, perbaikilah amal perbuatanmu, maka sungguh Allah telah mengampunkan bagi berkat sedekahmu.
*Tukang penatu adalah seorang tukang cuci (Kamus Indonesia)
"Hmmm... ajaib! Hanya kerana 3 potong roti yang diberikan kepada orang yang meminta, maka dia (tukang penatu) terselamat dari patukan ular yang dihantar sebagai hukuman dosanya" bisik hati Ali Muhammad. Kemudian  dia melanjutkan bacaan lagi.

Abu-Laits meriwayatkan dengan sanadnya dari Salim bin Abil-Ja'di berkata :
Ada seorang wanita keluar membawa anaknya, tiba-tiba anak itu diterkam serigala, maka dikejar oleh ibunya. Tiba-tiba ada peminta-minta, maka diberikan roti yang ditangannya kepada peminta-minta itu. Tiba-tiba datang serigala itu mengembalikan anaknya kepadanya. Lalu ia mendengar suara sesuap dengan sesuap. 

"Ini sungguh ajaib! Bagaimana mungkin serigala dapat mengembalikan  mangsanya seorang anak yang diterkam kepada ibunya hanya kerana ibunya memberikan roti kepada orang yang meminta-minta." Begitulah bisik hatinya lagi. Tiba-tiba Ali Muhammad teringat akan kejadian tempoh hari di kawasan parkir di bandar Seremban dan di Plus Highway -  jalan Seremban ke KL pada 14 Syaaban 1432 hijrah/ 15 Julai 2011. Wajah seorang apek tua bermotosikal, RM 10, sebuah lori ayam dan tayar belakangnya tercabut terbayang dan berlegar dikepalanya. Kemudian hatinya dengan spontan berbisik lagi, "Sungguh ini lebih baik dari Insurans dan Takaful. Dia membelek lagi kita tersebut. Kali ini dia pergi ke bahagian Isi Kandungan menilik tajuk-tajuk yang ada di dalamnya. Muka surat 452 - Tajuk : Fadhilah Keutamaan Sedekah.
Abu Laits as-Samarqandi meriwayatkan dengan sanadnya dari Abu Dzar al-Ghifari r.a. berkata:
‘Solat itu sendi agama, dan jihad sebagai tulang punggung (setinggi) amal, dan sedekah itu suatu yang ajaib (baik) (disebut tiga kali). 
Dan ketika ditanya tentang puasa. 
Jawabnya: Itu untuk taqarrub kepada Allah dan tidak ada kelebihannya. 
Ditanya: Sedekah yang manakah yang lebih utama? 
Jawabnya: Yang terbanyak, kemudian menyebutkan kamu tidak akan dapat mencapai bakti yang benar-benar, sehingga mengorbankan apa yang sangat engkau suka. 
Ditanya: Jika tidak mempunyai? 
Jawabnya: Kelebihan makanan. 
Ditanya: Jika tidak mempunyai?
Jawabnya: Membantu dengan kekuatan tenaganya. 
Ditanya: Jika tidak mempunyai? 
Jawabnya: Menjaga diri dari api neraka walaupun dengan sedekah separuh dari sebiji kurma. 
Ditanya: Jika tidak mempunyai? 
Jawabnya: Menahan diri, yakni tidak menggangu orang. 
(Di lain riwayat semua keterangan ini adalah dari Rasulullah saw.)
"Hmmm... benarkah sedekah itu dapat memberikan keajaiban kepada orang yang bersedekah?" Ali Muhammad berbisik tanya di dalam hati. Dia melanjutkan bacaanya lagi.

Nabi s.a.w bersabda : Jagalah harta kekayaanmu dengan mengeluarkan zakat, dan obatilah orang-orang yang sakit dengan bersedekah dan  hadapilah berbagai macam bala itu dengan doa (berdoa)
Abdurrahman Assalamani Maula dari Umar r.a berkata : Rasulullah s.a.w bersabda:
 Jika datang seorang minta-minta maka jangan kamu putus permintaannya sehingga selesai permintaannya, kemudian kamu jawab dengan sopan dan lunak, dengan memberi sedikit atau penolakan yang baik, sebab adakalanya yang datang kepadamu itu bukan manusia dan bukan jin hanya sekadar menguji kamu, bagaimana kamu berbuat terhadap nikmat yang telah diberikan Allah kepadamu.

Ali Muhammad termenung seketika. Hatinya sekali lagi berbisik. " Apakah benar orang yang sakit itu boleh disembuhkan hanya dengan mengeluarkan sedekah sahaja? Siapakah apek tua yang naik motosikal hari tu dan meminta wang dari aku?" Kitab Tanbihul Ghafilin itu dibacanya lagi.
Said bin Mas'ud Alkindi berkata: Rasulullah s.a.w bersabda:
Tiada seorang yang bersedekah pada siang hari atau malam hari melainkan terpelihara pada hari itu dari mati tergigit binatang berbisa atau kejatuhan bangunan atau mati mendadak"
Abu Hurairah r.a berkata: Nabi s.a.w bersabda:
 Tidak akan berkurang harta kerana sedekah  dan tiada seorang yang memaafkan sesuatu aniya kedhaliman melainkan Allah menambah kemuliaannya dan tiada seorang yang tawadhu' (merendah) kerana Allah melainkan Allah menaikkan derajatnya.
Ikrimah dari Ibn Abbas r.a berkata: Dua dari Allah Ta'ala, kemudian membaca ayat:
ß`»sÜø¤±9$# ãNä.ßÏètƒ tø)xÿø9$# Nà2ããBù'tƒur Ïä!$t±ósxÿø9$$Î/ ( ª!$#ur Nä.ßÏètƒ ZotÏÿøó¨B çm÷ZÏiB WxôÒsùur 3 ª!$#ur ììźur ÒOŠÎ=tæ ÇËÏÑÈ  
Syaitan itu menjanjikan (menakut-nakutkan) kamu Dengan kemiskinan dan kepapaan (jika kamu bersedekah atau menderma), dan ia menyuruh kamu melakukan perbuatan Yang keji (bersifat bakhil kedekut); sedang Allah menjanjikan kamu (dengan) keampunan daripadanya serta kelebihan kurniaNya. dan (ingatlah), Allah Maha Luas limpah rahmatNya, lagi sentiasa meliputi pengetahuanNya. (Al-Baqarah -268)

Abdullah bin Mas'ud r.a berkata:
Jika engkau dapat meletakkan tabunganmu (simpananmu ditempat yang tidak dapat dimakan oleh ulat dan tidak terambil oleh pencuri, maka laksanakanlah, iaitu dengan sedekah.

 Abul-Laits r.a berkata:
Bersedekahlan dengan yang sedikit atau banyak, sebab sedekah itu mengandungi sepuluh kebaikan, lima di dunia dan lima diakherat. Adapun yang di dunia maka: 1. Membersihkan harta kekayaan, sebagaimana sabda Nabi s.a.w : Ala innal bai'a yah dhuruhul laghwu, walhalifu walkadzibu fasyubuhu bissadaqati (Ingatlah bahawa jual beli selalu diliputi laghghu, sumpah dan dusta, kerana itu selingilah (campurlah dengan sedekah). 2. Membersihkan badan dari dosa-dosa, sebagaimana firman Allah : Khudz min amwalihim shdaqatan  tuthhhiruhum watuzakkihim biha. (Ambillah dari harta mereka  sebagai sedekah untuk membersihkan dan mensucikan mereka. 3. Menolak bala' dan penyakit, sebagaimana sabda Nabi s.a.w: Dawu mardhakum bishshadaqati (Obatilah orang-orang sakit itu dengan sedekah). 4. Menyenangkan hati orang miskin, sedang sebaik-baik amal menyenangkan kepada orang mu'min. 5. Menjadikan berkat dalam harta, dan luas rizqi, sebagaimana firman Allah: Wama anfaqtum min syai in fahuwa yukhlifuhu (Dan semua yang kamu sedekahkan maka Allah akan menggantinya).                                                                        
Adapun lima yang di akherat, maka:
1. Sedekah itu akan menjadi naungan baginya. 2. Sedekah itu akan meringankan hisab perhitungan amalnya. 3 Memberatkan timbangan amal kebaikannya. 4. Memudahkan menyeberang di atas shirat. 5. Bertambah derajat di sorga.

"Apakah benar-benar sedekah itu dapat mengubati orang yang sakit dan dapat menolak bala'?" Ali Muhammad tertanya-tanya di dalam hati. Dan pertanyaan itu sememangnya membuatkan dia tidak senang dan gelisah kerana apa yang dia baca di dalam kitab tersebut bercanggah dengan kepercayaannya selama ini. Sebagai seorang ejen takaful dia meyakini bahawa insuran dan takaful itu sudah pasti akan memudahkan orang yang sakit untuk mendapatkan rawatan perubatan di hospital swasta dan sudah pasti kebarangkalian untuk sembuh itu adalah tinggi kerana kemudahan perubatan yang canggih dan terbaik disediakan di hospital-hospital swasta.

Apa yang diajarkan di dalam bidang insurans dan takaful ialah insurans dan takaful itu bertujuan  untuk meringankan atau mengurangkan risiko kehilangan pendapatan atau nilai ekonomi apabila seseorang itu ditimpa bencana, kemalangan mahupun penyakit kritikal. Namun, apa yang diajarkan oleh Nabi s.a.w jauh lebih baik kesannya berbanding skim insurans dan takaful.

Dari persoalan dan keraguan yang timbul itu, maka Ali Muhammad mula mencari dan mendapatkan kitab-kitab yang berkaitan dengan bab sedekah. Dia juga cuba Google untuk mendapatkan info berkaitan sedekah. Nah! hasilnya bukan kepalang sedikit, bahkan terlalu banyak bukti penulisan yang jelas menunjukkan keajaiban sedekah. Lebih dari itu, dia juga menemui bukti di depan mata, apabila anak buahnya di pejabat yang disangka tiada harapan kerana hatinya telah rosak, akhirnya telah pulih sembuh kerana ada penderma organ disaat akhir. Apabila ditanya apakah ada amalan khusus yang dilakukan?  Jawapnya ialah SEDEKAH! Kedua ibu-bapanya telah menghabiskan wang RM10,000 dengan memberi makan kepada ahli jemaah masjid sepanjang tempoh sakit.

Ali Muhammad menjadi sedikit bingung dan kusut pada mulanya. Namun setelah diteliti dan dibuat sedikit kajian, dia semakin yakin atas apa yang telah Rasulullah s.a.w ajarkan. Sekarang dia perlu melakukan penilaian yang terperinci dan itulah azamnya. Dia perlu menilai semula sistem insuran dan takaful dari sudut pandangan agama. Entah bagaimana keinginannya itu timbul dan membuak-buak. Dia merasakan seperti ada yang tidak kena pada sistem insurans dan takaful walaupun sistem takaful itu sendiri dianggap lebih baik berbanding insurans konvesional kerana faktor akad serta niat transaksi dan ini telah disahkan oleh Majlis Fatwa. Dia merasakan bahawa isu takaful ini sama seperti isu perbankan Islam yang merupakan "riba melalui pintu belakang". Mungkin juga ia mengukuhkan lagi sistem riba sedia ada atau paling tidak ia menyokong kepada sistem riba itu sendiri.

Ali Muhammad begitu bersyukur sekali kerana telah diberikan petunjuk akan sesuatu yang lebih baik buat dirinya dan keluarga. Peristiwa ini telah membuat dia berubah secara mendadak. Berasa diri lebih tenang dan yakin berbanding sebelumnya.

Sedekah dapat menolak bala petaka dan menyembuhkan penyakit. Manakala insurans dan takaful itu hanya dapat menyediakan satu bentuk pampasan berupa wang sekiranya ditimpa petaka. Yang pertama (sedekah) bersifat proaktif@mencegah, menghalang, menghapus dan menyembuhkan dengan cara yang tidak disangka kerana mendapat pertolongan langsung dari Allah. Manakala yang kedua (Insuran dan takaful) hanya bersifat reaksi@reaktif, iaitu selepas petaka menimpa dan hasilnya belum pasti kerana ia bergantung kepada sistem yang dicipta oleh manusia yang pasti ada kekurangannya. Apatah lagi ia bersandarkan kepada sistem kewangan yang ternyata berhubungan langsung dengan riba (juga riba pintu belakang).

Nah! Jika diminta agar dipilih salah satu antara duanya, yang mana satukah akan menjadi pilihan?

Solawat!

bersambung....Insya Allah.


6 ulasan:

Art_vespa berkata...

Salam Penulis.

Artikel saudara kali ini nampaknya mampu memberi kesan kepada pembaca. Namun setuju dengan fikiran Muhammad Ali, tidak akan mampu diterima akal oleh manusia hanya dengan bersedekah mampu mengubati,atau kunci kebahagiaan hidup. ini kerana manusia keseluruhannya telah didik dengan menggunakan logik akal semata-mata.


Walaupun ada nas-nas al-Quran menerangkan maksud, tetapi masih gagal diterjemahkan oleh ulama2 dan ustaz2, apatah lagi topik ceramah hanya berkisar tentang keperluan hidup, bukan keperluan bagi setiap manusia itu untuk berserah drii bulat2 kepada Allah swt..

Sesungguhnya sedekah itu adalah salah satu bahagian dari taqwa, dan sudah pastilah taqwa itu kedudukannya tinggi disisi Allah swt..Sedekah itu adalah latihan bagi fizikal atau alam dunia manusia untuk mempelajari IKHLAS dan inilah satu2nya jalan yang disusur oleh Rasulullah saw sebelum beliau dilantik menjadi Rasul Allah.


Perkara ini tersangatlah penting kerana penekanan didalam pendidikan bagi umat islam adalah mencontohi Rasulullah saw, sedangkan Muhammad saw itu tidaklah dia keluar dari perut ibunya terus Allah swt melantiknya menjadi RasulNya. Ada langkah2 penyediaan bagi Muhammad saw dan Allah swt menyediakan 40 tahun untuk latihan...

Simboliknya sedekah ini adalah untuk belajar IKHLAS, iaitu mencuci hati dengan keIKHLASan..Namun Muhammad saw itu dicuci hatinya se awal umur 7 tahun dgn Jibrail membelah dadanya..maka, wajiblah bagi umat islam mempelajari keikhlasan ini kerana ia sangatlah dituntut dalam mendekatkan diri kepada allah swt..

Dan artikel saudara kali ini telah membuka hijab yang mengaburi kebanyakan manusia dan diharap banyaklah akan adanya anak2 Adam as melangkah untuk berserah diri bulat2 kepada Allah swt, kerana itulah maksud islam sebenarnya..wassalam..

. berkata...

Yang sedikit aku amalkan..telah di balasinya dengan segala macam limpahan kurnia..
Untuk beramal lebih aku tak mampu..
Maha benar..
Maha kaya..
Maha agung..
Maha kurnia mu ya Allah.































Fenomena Zaman berkata...

Waalaikumussalam Warahmatullah

Saudara Art_Vespa
Ya, Ikhlas adalah kunci bagi semua amal. Tanpa Ikhlas, amal jadi sia-sia.

Bahkan sedekah yang ikhlas itu lebih berat dari segala unsur yang diciptakan oleh Allah - api, air, tanah dan angin.

Sumber : http://www.iluvislam.com/tazkirah/nasihat/1392-apa-yang-paling-kuat.html


Kita tahu bahawa alam ini terdiri dari pelbagai unsur. Badan manusia juga mempunyai unsur yang pelbagai (api, air , angin, tanah).

Oleh kerana sedekah yang ikhlas itu lebih berat dari segala unsur yang diciptakan, maka adalah tidak mustahil sedekah itu dapat mengubah keadaan nasib seseorang. Bala boleh tertolak dan sakit akan sembuh dengan cara bersedekah.

Fenomena Zaman berkata...

Saudara/Saudari. berkata...

Konsep sedekah itu luas, tidak terbatas pada wang semata.

perhatikan hadis berikut:

"Setiap sendi manusia wajib bersedekah pada setiap hari ketika matahari terbit. Engkau berlaku adil antara dua orang adalah sedekah, engkau membantu seorang dengan cara mengangkatnya naik ke atas kenderaanya atau engkau angkatkan barangnya ke atas kenderaan adalah sedekah. Kata-kata yang baik adalah sedekah, setiap lagnkah menuju solat adalah sedekah dan menyingkirkan duri dari jalanan adalah sedekah" (Hadis Riwayat Bukhari)

Sesungguhnya, setiap anak Adam diciptakan terdiri dari 360 sendi. Barang siapa yang mengucapkan takbir, tahmid, tahlil, tasbih dan istighfar kepada Allah, membuang batu, duri atau tulang yang menghalangi jalan manusia dan mengajak kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran maka yang demikian itu dihitung setara dengan 360 sendi kerana sesungguhnya pada hari itu ia berjalan dalam keadaan menjauhkan dirinya dari api neraka." (Hadis Riwayat Muslim)

Mudah bukan? orang miskin dan sakit tidak boleh beli insuran & Takaful. Tetapi mereka boleh dan pasti mampu bersedekah dengan cara yang mudah dan tanpa wang.Dengan ini mereka pasti akan memiliki "sijil takaful dan insurans" yang nyata lebih baik & bermanfaat didunia dan diakhirat.

Percayalah, anda pasti mampu melakukannya. Soalnya adalah terletak pada hati.

DEVOTEE berkata...

http://almomentum.blogspot.com/2012/08/konsep-empat-unsur.html

shamfariz berkata...

Artikel yang menarik dan berguna.. http://shamfariz.blogspot.com