ERAMAHDI.NET

Rabu, 22 Julai 2015

GEMPAR! APAKAH WASIAT BAGINDA RASULULLAH DI MALAM KEWAFATANNYA?

GEMPAR! APAKAH WASIAT BAGINDA RASULULLAH DI MALAM KEWAFATANNYA?







Diketahui dari ayat-ayat Quran al Karim, penulisan wasiat adalah wajib hukumnya. Di sini saya sertakan ayat-ayat tersebut:




كُتِبَ عَلَيۡكُمۡ إِذَا حَضَرَ أَحَدَكُمُ ٱلۡمَوۡتُ إِن تَرَكَ خَيۡرًا ٱلۡوَصِيَّةُ لِلۡوَٲلِدَيۡنِ وَٱلۡأَقۡرَبِينَ بِٱلۡمَعۡرُوفِۖ حَقًّا عَلَى ٱلۡمُتَّقِينَ


Diwajibkan atas kamu, apabila seorang di antara kamu kedatangan [tanda-tanda] maut, jika ia meninggalkan kebaikan, berwasiat untuk ibu-bapa dan karib kerabatnya secara ma’ruf, [ini adalah] kewajiban atas orang-orang yang bertakwa. (Al Baqarah: 180)



Seterusnya:


يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ شَهَٰدَةُ بَيْنِكُمْ إِذَا حَضَرَ أَحَدَكُمُ ٱلْمَوْتُ حِينَ ٱلْوَصِيَّةِ ٱثْنَانِ ذَوَا عَدْلٍ مِّنكُمْ أَوْ ءَاخَرَانِ مِنْ غَيْرِكُمْ إِنْ أَنتُمْ ضَرَبْتُمْ فِى ٱلْأَرْضِ فَأَصَٰبَتْكُم مُّصِيبَةُ ٱلْمَوْتِ


Wahai orang-orang yang beriman! Apabila salah seorang di antara kamu hampir mati, ketika (ia mahu) berwasiat, hendaklah wasiatnya itu disaksikan oleh dua orang yang adil di antara kamu, atau dua orang lain (yang bukan seugama) dengan kamu, jika kamu dalam pelayaran di muka bumi lalu kamu ditimpa bencana sakit yang membawa maut. (Al Maidah: 106)



Maka atas sebab itu, Muhammad SAW sebagai seorang Rasul Allah, pendokong syariat yang teragung dan terbaik, sudah pastinya akan menuliskan wasiat apabila kedatangan ajal padanya. Jika tidak, sudah pasti baginda akan dituduh sebagai seorang yang tidak melakukan apa yang diperintahkan oleh Allah dan dirinya sendiri. Allah melindunginya dari sifat ini.


Bagi melaksanakan syariat ini, maka pada hari Khamis, beberapa hari sebelum kewafatan baginda, telah dipintakan kepada orang ramai pena dan kertas agar baginda dapat menulis wasiat yang dapat menyelamatkan umatnya dari kesesatan selama-lamanya selagi kita berpegang kepadanya. Namun baginda telah dihalang dari menulisnya oleh sekumpulan “sahabat” yang dikepalai oleh Umar al Khattab.


Ibnu Abbas menyebut peristiwa ini sebagai Tragedi Hari Khamis. InsyaAllah, kami akan sertakan beberapa riwayat tersebut.



Hadis Pertama


عن ابن عباس قال لما حضر رسول الله صلى الله عليه و سلم وفي البيت رجال فيهم عمر ابن الخطاب فقال النبي صلى الله عليه و سلم ( هلم أكتب لكم كتابا لا تضلون بعده ) فقال عمر إن رسول الله صلى الله عليه و سلم قد غلب عليه الوجع وعندكم القرآن حسبنا كتاب الله فاختلف أهل البيت فاختصموا فمنهم من يقول قربوا يكتب لكم رسول الله صلى الله عليه و سلم كتابا لن تضلوا بعده ومنهم من يقول ما قال عمر فلما أكثروا اللغو والاختلاف عند رسول الله صلى الله عليه و سلم قال رسول الله صلى الله عليه و سلم ( قوموا ) قال عبيدالله فكان ابن عباس يقول إن الرزية كل الرزية ما حال بين رسول الله صلى الله عليه و سلم وبين أن يكتب لهم ذلك الكتاب من اختلافهم ولغطهم


Dari Ibnu Abbas yang berkata “Ketika ajal Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam sudah hampir tiba dan di dalam rumah beliau ada beberapa orang diantara mereka adalah Umar bin Khattab. Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda “berikan kepadaku, aku akan menuliskan untuk kalian wasiat, agar kalian tidak sesat setelahnya”. Kemudian Umar berkata “sesungguhnya Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam dikuasai sakitnya dan di sisi kalian ada Al-Qur’an, cukuplah untuk kita Kitabullah” kemudian orang-orang di dalam rumah berselisih pendapat. Sebagian dari mereka berkata, “berikan apa yang dipinta Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam Agar beliau menuliskan bagi kamu sesuatu yang menghindarkan kamu dari kesesatan”. Sebagian lainnya mengatakan sama seperti ucapan Umar. Dan ketika keributan dan pertengkaran makin bertambah di hadapan Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam, Beliau berkata “menyingkirlah kalian” Ubaidillah berkata Ibnu Abbas selalu berkata “musibah yang sebenar-benar musibah adalah penghalangan antara Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam dan penulisan wasiat untuk mereka disebabkan keributan dan perselisihan mereka” [Shahih Muslim no 1637]



Hadis Kedua


ابن عباس رضي الله عنهما يقول يوم الخميس وما يوم الخميس، ثم بكى حتى بل دمعه الحصى، قلت يا أبا عباس ما يوم الخميس؟ قال اشتد برسول الله صلى الله عليه وسلم وجعه، فقال (ائتوني بكتف أكتب لكم كتابا لا تضلوا بعده أبدا). فتنازعوا، ولا ينبغي عند نبي تنازع، فقالوا ما له أهجر استفهموه؟ فقال (ذروني، فالذي أنا فيه خير مما تدعونني إليه)


Ibnu Abbas RA berkata “hari kamis, tahukah kamu ada apa hari kamis itu?. Ibnu Abbas menangis hingga air matanya mengalir seperti butiran kerikil. Kami berkata “hai Abul Abbas ada apa hari kamis?. Ia menjawab “Hari itu sakit Rasulullah SAW semakin berat, kemudian Beliau SAW bersabda “Berikan kepadaku kertas, aku akan menuliskan sesuatu untuk kalian agar kalian tidak akan tersesat setelahnya selama-lamanya. Kemudian mereka berselisih, padahal tidak sepantasnya terjadi perselisihan di sisi Nabi. Mereka berkata “beliau sedang menggigau, tanyakan kembali tentang ucapan beliau tersebut?. Namun Rasulullah SAW bersabda “Tinggalkanlah aku. Sebab keadaanku lebih baik daripada apa yang kalian ajak”[Shahih Bukhari no 2997]



Hadis Ketiga



عن ابن عباس قال لما اشتد بالنبي صلى الله عليه وسلم وجعه قال (اتئوني بكتاب أكتب لكم كتابا لا تضلوا من بعده). قال عمر إن النبي صلى الله عليه وسلم غلبه الوجع، وعندنا كتاب الله حسبنا. فاختلفوا وكثر اللغط، قال (قوموا عني، ولا ينبغي عندي التنازع). فخرج ابن عباس يقول: إن الرزية كل الرزية ما حال بين رسول الله صلى الله عليه وسلم وبين كتابه


Dari Ibnu Abbas yang berkata ketika sakit Nabi SAW semakin parah, Beliau bersabda “Berikan kepadaku kertas, aku akan tuliskan untuk kalian tulisan yang kalian tidak akan sesat setelahnya”. Umar berkata”Sesungguhnya Nabi SAW telah dikalahkan oleh sakitnya dan kita sudah memiliki Kitabullah dan cukuplah itu bagi kita. Lalu mereka berselisih dan terjadi keributan. Nabi SAW pun berkata”Menyingkirlah kalian dari-Ku, tidak sepantasnya terjadi perselisihan di hadapan-Ku”. Maka Ibnu Abbas berkata “Sesungguhnya bencana yang sebenar-benar bencana adalah penghalangan antara Rasulullah SAW dan penulisan wasiatnya” [Shahih Bukhari no 114]



Dari tiga hadis di atas, kita dapati bahawa Nabi SAW menyebut dengan jelas bahawa apa yang baginda akan tuliskan adalah perkara yang akan menghalang/menyelamatkan umat dari kesesatan selepas baginda. Dan Ibnu Abbas menyebut dan menangisi peristiwa ini sebagai satu bencana atau musibah.


Saya tidak mahu menggunakan riwayat ini untuk menganalisis tindakan Umar al Khattab. Bagi saya ia telah jelas lagi bersuluh dan saya tinggalkan ia untuk penilaian para pembaca. Tetapi apa yang menjadi tanda tanya kepada saya adalah, di manakah wasiat al maut(wasiat ketika kematian) oleh baginda? Sudah tentu baginda tidak akan meninggalkan penulisannya hanya kerana baginda telah dihalangi oleh sekumpulan manusia jahil?


Kerana jika benar begitu, maka baginda telah bercanggahan dengan syariat, dan sudah tentu Allah melindungi baginda dari perkara itu, sedangkan apa yang baginda ingin tuliskan adalah sesuatu yang besar. Bukan perkara remeh.


Semoga kalian dapat fikirkan hal ini dan memberikan jawabannya.

2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Nabi menulis ???????????? Rujuk surah Al Jumuah Ayat 2........Seandainya Baginda Nabi boleh membaca da nmenulis nescaya Kaum kafir akan mengatakan bahawa Al quran di tulis oleh Baginda. Bagaimana anda menilai hadis yg jelas bertentangan dgn Al Quran, siapakah sanadnya...Yang manakah lebih tsiqah ...Hadis yg anda nukilkan atau Al quran yg mutawatir........

tepuk dada tanya selera....siapa syiah sebenarnya......

Fenomena Zaman berkata...

Benar nabi tidak boleh membaca?
Silalah teliti artikel di link di bawah yang membincangkan tentang nabi boleh membaca
https://drive.google.com/open?id=0B12zB2MOLM62MVgza29SdEF6Slk

Maaf, Kami bukan Syiah seperti yang anda sangkakan. Bahkan syiah hari ni menentang dan tidak meyakini akan wasiat baginda.